Test Ride NMP : Melupakan sejenak matic tuk mencoba kembali ke kodratnya….

Setelah sekian lama tidak mengendarai motor sport, akhirnya pada hari itu mencoba menjajal New Mega Pro pada acara Pitstop Brotheroad New Megapro kemarin, terasa sangat kagok sebenarnya…

Sudah hamper 3 tahun melupakan motor sport dan berganti menjadi matic.. tetapi setiap saat tetep saja hasrat untuk kembali ke kodratnya selalu terbersit…  ( Seorang lelaki ya motornya sport…. )

Hampir saja saya lupa klo itu adalah motor sport… karena terburu-buru setelah melihat rekan testride yang sudah siap.. motor langsung distarter dan langsung saya gas…  ya.. cuman nggereng saja… nggak beranjak jalan..   🙂

Pertama-tama feeling saya pertama ngangkang di atas motor terasa agak “dingklik detected” hal ini  dikarenakan kondisi yang masih standart…  ( mengingat dulu megapro 2000 ku shock depannya aku jeblosin 4 cm… )  gue yang udah terbiasa pake matic memang terasa banget perbedaannya    😀

Biasa pake Mio dan Vario kelihatan tinggi banget.. .  tapi kalo dengan my Black SW agak sama..

Emang tampak lebih gagah tentunya…..

Test ride yang kita lakoni ternyata muter kota kira-kira sejauh 3 km, yang biasanya hanya muter-muter pada satu areal tertentu saja. Start saya agak terlambat berhubung saya agak ribet ketika memakai helm yang berjenis fullface karena harus mencopot kacamata dulu… Setelah rombongan bergerak sejauh 7 m, baru saya susul.. karena tertinggal maka segera saja motor saya tarikkan demi mengejar ketertinggalan dan akselerasinya emang mantap sangat responsif. Nggak kalah dengan Mega pro yang lama dengan cc yang lebih tinggi..  ( mungkin karena baru juga…  hehehe   J   )

Kemudian perjalanan dilanjutkan menembus keramaian malam sambil bermanuver menghindari keramaian didekat stadion Kridosono. Ternyata rombongan diarahkan menuju ke sebuah rumah makan ( aku kira mau dijamu makan malam… ) eh.. ternyata itu merupakan post chek point pertama yang merupakan bagian dari game yang harus dijalani…

Setelah itu perjalanan dilanjutkan lagi melewati perempatan Gramedia dan menuju check point kedua yaitu di sekitaran pertigaan depan Jogja Phone Market ( JPC ). Pada check poin ini kita diberi tugas guna untuk ikut berpartisipasi dalam mensosialisaikan Safety Riding melalui penyebaran stiker. Lanjut lagi… Motor digeber lagi tapi ternyata baru masuk gigi 2 udah masuk lagi kea real lapangan Mc.D.  udah deh… Test ride telah berakhir.. walau kita belum puas… ( ingin bawa pulang sebenarnya…  hehehe…  :mrgreen:  )

Setelah jaket dilepas, kita diberi goody bag yang ternyata berisi CD “Lets Get the Beat” Indonesian Idol.  Lumayan lah… ( sebener nya pingin kaos…  teringat dulu ketika Test ride New Shogun 125.. yang dapet kaos…  )

Dan ternyata…  setelah itu kita diminta menuju ke Mc.D untuk menukarkan Kupon Voucher… berkecamuk dalam diri kita dapat paket apa ya…? Ternyata  di sana mbak-mbaknya juga bingung… karena bingung kita dibungkusin 1 paket ayam + nasi..  ( padahal dalam voucher hanya tertera “FREE REG SOFT DRINK”  ( xixixi….  )

Tapi akhirnya ketahuan. Ya udah Soft drink juga ng papa… ( untung saja tadi siang udah dikasih Box makanan oleh bro dari Comunitas Motor Honda… Bener-bener Brotherhood..  terima kasih bro….  🙂  )

Makan pemberian sesama biker... duh... enaknya.

Secara acara mungkin ada beberapa masukan untuk kedepannya…

Pertama, Acara test ride yang dilakukan blogger KW2 kemarin ( xixixixi… ) tampaknya kurang mendapatkan perhatian dari panitia…  kita hanya mendapat porsi yang sama dengan masyarakat umum. Jadi kita musti daftar dari siang jam 2, baru dapet giliran test ride malam hari setelah jam 7 malam… ( gue dapet no. urut 46… Vale Rossi mode…  )

Mungkin untuk selanjutnya, panitia bisa memberikan porsi khusus kepada kami untuk melakukan test ride ketika siang hari kala badan kita masih seger.. dan kondisi jalan yang jelas… sehingga kita dapat mereview dengan baik.

Masukan kedua..  untuk acara test ride sebaiknya bagi kita para blogger karena memang suatu test ride bukan hanya untuk coba-coba, yang akan kita ulas secara detail, sebaiknya test ride jangan disisipi acara game. Bagi saya hal itu sangatlah merepotkan. Selain karena rutenya yang pendek, saya harus bongkar pasang kacamata ketika harus melepas helm dan memasang lagi untuk melanjutkan perjalanan…

Masukan ketiga,  ( tapi ini hanya usul…  xixixi…. :mrgreen: )

Untuk salah satu etape untuk mengetest Shockbeker dan Rem, bagaimana kalau disediakan boncenger …  ( tentu saja Boncenger yang “mantap cengkeramannya…  :mrgreen:  )

Pokok e semoga saja untuk acara selanjutnya ada peningkatan…

( daripada dulu gue test ride cuma sendiri… sekarang banyak teman-teman KOBOYS yang mendampingi…  )

Note :

Untuk masukan ketiga… tampaknya Lingga yang bakal nyediain…  😀

Iklan

6 Tanggapan so far »

  1. 1

    bose V75 said,

    1st

  2. 2

    bose V75 said,

    salam kenal..juga salam kenal sama foto yg bawah..

  3. 4

    asmarantaka said,

    yak hadir mas bro..itu celenganya kok dianggurin??…mbok diajak foto bareng?? :mrgreen:

  4. 5

    Aank wijaya said,

    ga boleh lupa ama matik…..
    byar gitu kan matik masi saudara kitaaa…
    hehehehehe!!!!


Comment RSS · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: