Riding Experience with CB150R

Akhirnya motor sport baru Honda yang merupakan titisan dari CBR150 diluncurkan juga.. setelah ditunggu2…   hehehe….  Ditunggu doang…  beli…?  Nunggu ada rejeki…  xixixixi

CB150R berbaris rapi...

CB150R berbaris rapi…

CB150R a.k.a Tralis panggilan para blogger di dunia maya diluncurkan dengan tujuan untuk menantang face 2 face dengan motor sport kebanggaan pabrikan Yamaha yaitu Vixion.

Honda CB150R menawarkan berbagai keunggulan dibanding motor kompetitornya yaitu,

-mesin titisan CBR150 yang sudah DOHC.

-mempunyai rangka berbentuk Truss Frame a.k.a Tralis yang biasanya dipakai motor dari merk Ducati

-Suspensi belakang prolink seperti punyanya CBR250

-Rem belakang Cakram

-Digital speedometer yang telah dilengkapi dengan jam digital

-kunci sudah dilengkapi Magnetic Key Shutter

-teknologi pengkabutan injeksi (PGM-FI)

Wuih…  melihat berbagai keunggulan tersebut, pastilah sangat menggoda tuk memilikinya….  Apalagi harga yang tidak terpaut jauh dengan motor competitor yaitu Vixion…

bikin tambah cakep mendekati 100%...   :)

bikin tambah cakep mendekati 100%… 🙂

Dan akhirnya hari minggu tanggal 16 Desember 2012…  godaan tuk mencoba CB150R samapai juga yaitu dengan mencoba mengendarainya bersama rekan2 blogger dari Pantai Parangtritis sampai ke Jogja via Panggang dan Imogiri.

Es Klamud dulu...  buat pengganti cairan tubuh....  @paris

Es Klamud dulu… buat pengganti cairan tubuh…. @paris

Biasa menggunakan CBR150 punya adik, terus menggunakan CB150R memang terasa bedanya walau masih terasa titisan mesin DOHC dari CBR150..

CB150R memang lebih nyaman digunakan untuk kendaraan harian, dengan posisi mengendarai yang lebih tegak sehingga tidak mudah lelah. Selain itu karena perbedaan gir menyebabkan enteng aja si CB150R menaiki tanjakan jalan Parangtritis menuju Panggang yang lumayan ekstrem… (gigi 3 masih enteng coy… membayangkan buat perjalanan Sumowono – Limbangan rute tiap lebaran di daerah Ungaran Semarang… pasti juga enteng)

yang bikin kikuk tu adalah letak tombol2 pada stang bagian kiri yang saat ini posisinya terbalik tidak kayak motor Honda dulu…  jadinya sering salah….  mau kasih sein belok…  eeee…  malah klakson…  mau klakson… eeee….  malah ngasih sein….   kenapa ya harus dirubah…  (lupa nanya…)

Setelah perjalanan mulai memasuki kota Jogja dengan jalan yang relative lurus, gentian test kecepatan, dari klaim pabrikan 122 km/jam ternyata dari rombongan ada yang mencapai 138 km/jam..

(aku sih nyantai2 aja…) walau CB150R buat rider yang bernyali, klo buat ngebut…  kita emang ng ada nyali…  (ingat anak istri… wkwkwkwk….) melihat jarum spidometer udah mendekati 120km/jam…  wuih…  limiter di hati langsung bekerja… (ingat2..)  langsung melorotkan gas…  (bukan celana lho…)  walau sebenernya gas bersisa….

Soal keiritan…  menurut klaim pabrik 1 liter mampu menempuh jarak 36 km…  dan tampaknya hal itu benar adanya…  karena dengan melihat indikator BBM yang hanya berkurang 1 bar aja utk menempuh jarak 61 km…   (Pertamax maupun Premium hampir sama mungkin….  hanya beda harga…  xixixi….)

Start.....

Start…..

.... Finish   :)

…. Finish 🙂

Huuft….  Idealism MalicLover mulai tergoda nih….

Sayang ng ada anggaran tuk tambah istri…  eh motor lagi…..   :mrgreen:

Ya smoga saja ada rejeki nomplok, sehingga ada motor batangan buat harian di rumah kala pingin tampil beda selain pake matic….  Hehehehehe

CB150R......   :mantap:

CB150R…… :mantap:

Iklan

1 Response so far »

  1. 1

    kang_ulid said,

    Asikkk… disinyalir dah inden nich, hehehhe


Comment RSS · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: